Situs puisi merupakan Blog kumpulan puisi yang menyediakan contoh puisi terbaik karya indonesia.

Showing posts with label Puisi Perjuangan. Show all posts
Showing posts with label Puisi Perjuangan. Show all posts

Puisi Bambu Runcing Karya Rayhandi

Bambu Runcing

Di ujung bambu tajam menyikat
Mengoyak musuh hingga ampun
Di bilah tajam sakit mencekat
Siap siaga menelan musuh

Ujung bambu jadi saksi
Hitam rasa menyakit
Mengusir iblis dengan nyawa
Tanpa takut tanpa gentar

Rasa cinta tanah air
Menyatu di darah merah
Mengakar di tulang putih
Menguasai nafas

Mereka berjuang hingga raib
Bercerai dengan raga
Untuk bumi garuda
Untuk indonesia raya

Mereka mati dengan hormat
Memperjuangkan secerut kebebasan
Yang terenggut durjana
Untuk satu kemerdekaan

Puisi Bambu Runcing Karya Rayhandi

Arti Puisi Bambu Runcing Karya Rayhandi
Adalah sebuah puisi yang menggambarkan perjuangan pahlawan Kita untuk kemerdekaan Indonesia. Para pahlawan hanya berjuang dengan bambu runcing yang tajam. Tanpa kenal rasa takut, para pahlawan menghadapi penjajah hanya bersenjatakan bambu runcing. Para pahlawan Kita rela mati mengorbankan nyawanya demi memperjuangkan kebebasan rakyat Indonesia.

Kategori Puisi: Puisi Perjuangan & Puisi Kemerdekaan.

Puisi Bambu Runcing Karya Rayhandi telah dipublish di Situs Puisi.

Puisi Kita Adalah Pemilik Sah Republik Ini Karya Taufiq Ismail

Kita Adalah Pemilik Sah Republik Ini

Tidak ada pilihan lain
Kita harus
Berjalan terus
Karena berhenti atau mundur
Berarti hancur
Apakah akan kita jual keyakinan kita
Dalam pengabdian tanpa harga
Akan maukah kita duduk satu meja
Dengan para pembunuh tahun yang lalu
Dalam setiap kalimat yang berakhiran
“Duli Tuanku ?”

Tidak ada lagi pilihan lain
Kita harus
Berjalan terus
Kita adalah manusia bermata sayu, yang di tepi jalan
Mengacungkan tangan untuk oplet dan bus yang penuh
Kita adalah berpuluh juta yang bertahun hidup sengsara
Dipukul banjir, gunung api, kutuk dan hama
Dan bertanya-tanya inikah yang namanya merdeka
Kita yang tidak punya kepentingan dengan seribu slogan
Dan seribu pengeras suara yang hampa suara
Tidak ada lagi pilihan lain
Kita harus
Berjalan terus

Puisi Kita Adalah Pemilik Sah Republik Ini Karya Taufiq Ismail

Arti Puisi Kita Adalah Pemilik Sah Republik Ini Karya Taufiq Ismail
Ini adalah puisi kritikan dari Taufiq Ismail Kepada penguasa negeri. Meskipun sudah merdeka, pemerintah dianggap gagal dalam mensejahterahkan rakyatnya. Walaupun beitu tidak ada jalan lain, Jika ingin terus hidup, maka Kita harus berjalan terus, membuat nasib Kita sendiri.

Info Puisi Kita Adalah Pemilik Sah Republik Ini
Termasuk Puisi Perjuangan.

Puisi Kita Adalah Pemilik Sah Republik Ini Karya Taufiq Ismail telah di posting di Situs Puisi.

Puisi Diponegoro Karya Chairil Anwar

Diponegoro

Di masa pembangunan ini
tuan hidup kembali

Dan bara kagum menjadi api

Di depan sekali tuan menanti
Tak gentar. Lawan banyaknya seratus kali.
Pedang di kanan, keris di kiri
Berselempang semangat yang tak bisa mati.

MAJU

Ini barisan tak bergenderang-berpalu
Kepercayaan tanda menyerbu.

Sekali berarti
Sudah itu mati.

MAJU

Bagimu Negeri
Menyediakan api.

Punah di atas menghamba
Binasa di atas ditindas
Sesungguhnya jalan ajal baru tercapai
Jika hidup harus merasai

Maju
Serbu
Serang
Terjang

Puisi Diponegoro Karya Chairil Anwar

Arti Puisi Diponegoro Karya Chairil Anwar
Puisi ini menceritakan tentang pahlawan Diponegoro yang dengan gagah berani maju melawan para penjajah yang ingin menguasai bumi pertiwi. Pangeran Diponegoro maju tak gentar walaupun musuh berjumlah ratusan kali. Dengan senjatanya, Diponegoro maju dengan semangat tak takut mati. Semuanya dilakukan demi Indonesia tercinta.

Info Puisi Diponegoro:
Termasuk puisi perjuangan.

Puisi Diponegoro Karya Chairil Anwar telah diposting di Situs Puisi.

Puisi Di tepi Harapan Karya Sasky Oktafian Nabilla

DI TEPI HARAPAN

Mengadu bersilih sendu
Tua ladam menghantar padam
Hujan rindang berkoyak malam

Bertopang menghantarkan berduri
Berduri lain gerigi
Memandang saling teruji

Dara pekat
Lekat berkarat
Berkarang beragam laktat

Memantang
Berkawan siulan
Batu merah beradu jantan
Beradu berkoyak halangan
Apakah yang dituju dalam perjalanan?

Mulut berpisau tajam
Terhantam oleh karang
Menjadi lautan
Di batas mimpi harapan

Puisi Di Tepi Harapan Karya sasky oktafian nabilla

Arti Puisi Di Tepi Harapan:
Puisi ini berceritakan tentang papua, khususnya suku di pedalaman papua, bahwa mereka dengan keterbatasan lingkungan untuk berpendidikan, tetapi mereka masih bisa berkarya, semangat mereka bahkan lebih besar dari kita yang berpendidikan. walaupun harus bertarung dengan keterbatasan, tetapi mereka masih bisa mewujudkan apa yang mereka inginkan.

Puisi Di Tepi harapan Terdiri Dari:
Puisi terdiri dari 5 bait
Termasuk jenis puisi perjuangan

Puisi Di Tepi Harapan telah dikirim ke Situs Puisi oleh Sasky Oktafian Nabilla

Hari Kemerdekaan 17 Agustus Karya Zahni Hafizh Atsari

Hari Kemerdekaan 17 Agustus

17 Agustus 1945
Hari ini aku menghadap sang saka
Hentak beraniku menyosong citaku
Suci jiwaku menggapai harapanku

Aku anak bangsa Indonesia
Suara lantang menyuarakan
Merdeka...,Merdeka...,Merdeka...
Majulah Indonesiaku

Hari ini... hari kemerdekaan Bangsa Indonesia
Hari kebangsaan Indonesia
Hari lahirnya Bangsa Indonesia

Semangat juang para pahlawan
Gugur damai di medan perang
Harum namamu di kandung badan
Merdeka...,Mrdeka...,Merdeka...
Jayalah selalu Bangsa Indonesiaku

Hari Kemerdekaan 17 Agustus Karya Zahni Hafizh Atsari

Arti Puisi Hari Kemerdekaan 17 Agustus:
Pada tanggal 17 Agustus aku sedang mengikuti upacara. Keberanianku mempertahankan bangsa. Jiwa yang suci karena pengorbanan. Aku anak indonesia teriakan merdeka dan doaku kepada ilahi

Puisi Hari Kemerdekaan 17 Agustus terdiri dari:
  • Termasuk Puisi Perjuangan & Puisi Kemerdekaan
Puisi Hari Kemerdekaan 17 Agustus telah dikirim ke Situs Puisi oleh Zahni Hafizh Atsari.

Next Post = Puisi Tamparan Yang Meninggalkan Cahaya Bulan Karya Novita Sari
Last Post = Puisi Aku Karya Chairil Anwar

Aku Karya Chairil Anwar

Aku

Kalau sampai waktuku
'Ku mau tak seorang kan merayu
Tidak juga kau
Tak perlu sedu sedan itu

Aku ini binatang jalang
Dari kumpulannya terbuang

Biar peluru menembus kulitku
Aku tetap meradang menerjang

Luka dan bisa kubawa berlari
Berlari
Hingga hilang pedih peri

Dan aku akan lebih tidak perduli
Aku mau hidup seribu tahun lagi

Aku Karya Chairil Anwar

Arti Puisi Aku:
Puisi ini dibuat pada tahun 1993 yang saat itu negeri Indonesia belum sepenuhnya merdeka. Puisi ini memiliki tema tentang pemberontakan dari segala bentuk penindasan. Si penulis ingin hidup lebih lama, namun Ia hanya memiliki waktu yang terbatas. Dan kalau ajalnya tiba, Ia tak ingin siapapun meratapinya.

Puisi Aku terdiri dari:
  • Termasuk puisi perjuangan
Puisi Aku telah diterbitkan ke Situs Puisi oleh admin situspuisi.blogpot.com
Copyright © Situs Puisi : Blog Kumpulan Puisi Terbaik Indonesia.